Lukisan Hati

May 26, 2020





Pada satu hari, aku diberi kertas kosong oleh guruku. Katanya, "lukiskan perasaan mu."

"Bagaimana aku mahu melukis sebuah perasaan?" Balas aku.

"Ambil pensil ini dan mulakan sahaja." Guruku menghulurkan pensil padaku.

Aku melihat kertas yang putih bersih dimeja. Kosong.

...

..

.

Aku mengangkat tanganku dan mendaratkannya diatas kertas putih nan bersih. Lalu aku gerakkan jari aku perlahan-lahan. Dari satu titik, terhasil satu garis. Dari satu garis, terhasil sebentuk lorekan. Lorekan demi lorekan, terbentuk sebuah rangka. Sedikit demi sedikit kemudiannya, terhasil satu rupa lukisan.

Kata guruku, "Hidup ini umpama sebuah lukisan. Tika lengkap sebuah lukisan, maka lengkaplah sudah perjalanan hidup kita. Lalu, lukisan inilah yang akan dibawa berjumpa dengan Pencipta. Untuk dinilai mengikut neracaNya."

Aku termenung, mencuba untuk mencerna kata-kata guruku.

Manusia ini dilahirkan dari tidak tahu, lalu dia diajar dan belajar, dia menjadi tahu. 

Adakala, manusia belajar tentang kehidupan bukan dari ruang bilik kuliah, bukan dari guru-guru yang berijazah. Tetapi, dari jatuh bangun, dari kegagalan dan kekecewaan, dari kesakitan dan kepayahan. The more you fall, the more you learn - how to stand up again.

Lukisan, bukan terhasil dari satu garis yang lurus. Pasti ada garis melintang, menegak, lengkung dan sebagainya.

Dan, kehidupan juga bukanlah satu garis yang lurus.
Ada jatuh, ada bangun. 
Ada tenang, ada serabut. 
Ada pasang, ada surutnya.

Nasihat aku pada diri.

Fokus pada lukisan sendiri, fokus untuk memperbaiki diri. Ketika kau mula mengerakkan jari mu, tuhan akan bantu satu persatu langkah mu. Moga-moga suatu hari nanti, ketika kita bertemu dengan Sang Tuhan, lukisan ini dapat menambat kasih-sayangNya. Lalu, dipilih kesyurgaNya. Amin.

-Ainieyshah-

You Might Also Like

0 comments

Thank you for leaving some comments here.