Move on dari hubungan yang toxic

Dalam dunia ini, kau mungkin akan jumpa orang yang sayang kau tetapi dalam masa yang sama dia juga menyakiti kau. Tak mustahil. Mungkin orang itu wujud dalam kalangan keluarga, mungkin dalam kalangan kawan-kawan atau kenalan atau pasangan.

Benda ini berlaku pada sesiapa tak kira usia dan status quo. Dan tujuan aku menulis ini, aku nak beritahu kau tidak keseorangan. Bukan kau saja yang rasa macam tu. Bukan kau saja yang lalui hubungan yang toxic ini. So, jangan rasa down.

Disakiti oleh orang yang tak rapat dengan kita tidaklah sesakit seperti disakiti oleh orang yang kita rapat dan sayang. Sometime the pain itself is unimaginable, unbearable.

Tapi, aku rasa memilih untuk berjuang dalam hubungan yang macam itu adalah satu tindakan bodoh. Memilih untuk stay dalam toxic relationship bagi aku itu sesuatu yang sangat sia-sia.

Move on. 

Kalau mereka itu adalah keluarga, keluarlah dari tempat itu dengan cara baik. Kalau mereka kenalan, kawan atau pasangan, keluarlah dari hubungan itu dengan cara baik. Benda itu tak bagus untuk diri kau dari segi mentally, emotionally dan physically.

Memang ada masa kau perlu pentingkan diri especially kalau ia melibatkan kesihatan dan keselamatan. Jaga mental dan jaga hati kau adalah perkara penting. Sebab dua benda itu sangat bernilai. Kau perlukan dua benda tu untuk terus berjalan dalam kehidupan. Kalau bukan kau yang menjaganya, tiada sesiapa yang boleh menjaganya.

Sayangi diri sendiri. 
Jaga diri sendiri sebelum orang lain.

"Don't feel bad for making decisions that upset other people. 
You're not responsible for their happiness, 
you're responsible for yours." —Unknown

Air yang toxic akan mengganggu eco-sistem, hubungan yang toxic akan mengganggu life-sistem.

0 Comments

Thank you for leaving kind words. Deeply appreciated. May you have a good day too!