Jeju pulau yang mendamaikan

March 12, 2019

Date: 27102018 - 01112018

T E N T A N G  M A S A

luruh.. salji.. panas.. bunga.. 
tiada siapa yang tahu bila musim bermula 
dan pula ia berakhir.. 

perasaan aku juga sebegitu

tidak pernah ku sedar bila sebuah perasaan itu bermula 
dan bilakah ia berakhir..

ia bermula sendiri
berakhir juga sendiri

maka..
takut jangan
gusar pun jangan

bila tiba masanya,
yang terjadi pasti terjadi
yang terhenti pasti terhenti

masa.. 
akan memberi jawapan kepada setiap persoalan,
akan membuka ikatan serabut yang tersimpul,
akan melabuhkan kapal pada destinasinya

dan masa juga..
seperti mana ia
akan mengidupkan pohon yang layu..
seperti itu ia
akan menyembuhkan luka yang lalu..

kamu..
tinggal percaya
sehabisnya


kerana disebalik yang ‘memegang’ masa
adalah Tuhan yang maha menyembuhkan :)






Pulau Jeju mempunyai 'sesuatu' yang tempat lain tidak mungkin ada. Jujur, sebelum aku sampai di Jeju, tanggapan pertama aku pulau jeju ini mungkin sama saja macam pulau-pulau di Malaysia atau Indonesia. Tetapi. expectation itu terus gugur setelah kaki menjejak ditanah Jeju ini, hati aku terus terpahat didalam kerak bumi Pulau kecil ini.

Pulau yang mendamaikan, dikelilingi dengan batu-batu hitam legam. Patung atuk (Dol hareubang (Stone Statue of Jejudo Island) – fortress guardians) pasti ada dimana-mana. Bunga, lalang panjang, buah limau menghiasi pulau ini, mengikut musim-musimnya. Kincir angin dikawasan tepi laut menambah 'rasa' permandangan ketika diwaktu senja.









Jika pulau ini adalah manusia, aku akan mengawininya. Jika pulau ini sehelai pakaian, aku akan sarungnya setiap hari. Jika pulau ini sebuah memori, ia adalah memori yang paling indah tersemat dalam hati ku. Tuhan... terima kasih sudah bawa aku ke sini. Terima kasih atas ciptaanMu yang indah ini.

-
-
-

ps: rindu datang tiba-tiba, so aku nukilkan didalam blog ini. banyak lagi gambar-gambar yang indah belaka. insyaAllah aku akan post lagi.

You Might Also Like

0 comments

Thank you for leaving some comments here.