First tears in 2019

January 02, 2019

Jeju Island


aku sudah lupa bagaimana untuk bahagia. 
aku hilang dari jalan yang sepatutnya aku lalui. 
seperti orang buta kehilangan tongkatnya. 
seperti orang rabun yang tidak memakai cermin mata.

aku malu
tahun baru sepatutnya menjadi roh baru untuk setiap manusia,
untuk jadi lebih baik,
untuk buat lebih baik.
menjadi diri yang baru.

tapi aku kecewakan tahun baru dengan tangisan dan kesedihan. dan yang paling mengecewakan, hari esok tidak lagi membuat aku berdebar, excited. seperti dahulu.

sedangkan dulu,
setiap malam, aku akan berdoa untuk hari esok. aku akan berterima kasih untuk hari ini.

aku lupa diri aku yang dahulu.
yang tahu untuk bahagia.
yang mampu membahagiakan orang lain.

aku tidak tahu, erti kehidupan untuk orang lain.
untuk aku, bahagia adalah kehidupan.

hidup untuk bahagia atau bahagia untuk hidup. 
i choose the latter. so how to live if happy is no longer choose me these days?

to end this undesirable life seems the only choice that could end the endless pain.

but God named me ‘Nur’ by first name and ‘Aini’ to complement the other, which means eyes of light.

to search the light in every darkness in my life.
to start new beginning after every ending.
and to rely on the light from the unstoppable Source.

with all the strength that left.
i put my hope in You as You put in my name.
Help me.
살려주세요..

***

God,
I am not good in many things, but help me be a good one.

You Might Also Like

0 comments

Thank you for leaving some comments here.