Travel lists

Singapore
Brunei
Seoul & Busan,Korea
Aceh, Indonesia
Korea(Jeju & Nami Island)
Jakarta, Jogja, Bandung & Palembang, Indonesia
Mekah & Madinah
Japan
China
Turki
European Countries
New Zealand
Australia

Ramadhan Diary | Jangan pisahkan al Quran dari kehidupan

Di bulan yang mulia ini, bulan al-Quran, bulan yang Allah pilih untuk turunkan al-Quran di dalamnya, bulan Ramadhan. Izinkan aku berbicara tentang Ramadhan dan al-Quran.

Ramadhan dan al-Quran sememangnya tidak boleh dipisahkan. Aku menganalogikan Ramadhan dan al-Quran ini seperti hadiah dan kotak hadiah.

Ramadhan ibarat kotak hadiah yang cantik, dihiasi dengan ribbon yang cantik, color kotak yang cantik, yang pasti bila si penerima melihat kotak hadiah itu saja sudah manpu menarik hatinya dan wujud perasaan seronok yang membuak-buak ingin pegang, sentuh dan memeluk kotak itu. Lagi-lagi kalau kotak itu diberi oleh seseorang yang sangat sangat sangat si penerima cintai. Belum je buka kotak hadiah itu, hati sudah bahagia dengan cinta.

Al-Quran pula ibarat hadiah di dalam kotak yang cantik tadi. 

Okey sekarang..

Cuba bayangkan aku bagi kat kau kotak hadiah yang paling cantik sekali didunia ini, tapi dalamnya kosong, tidak ada apa-apa langsung. Apa kau rasa? Rasa macam tahpape kan? Rasa macam takde function tiba-tiba je aku bagi kotak hadiah kan?

Tanpa hadiah, kotak hadiah is just kotak hadiah. Tanpa hadiah, kotak hadiah tidak begitu bernilai dan memberi makna walau secantik manapun dihias dan diperagakan. Samalah seperti Ramadhan dan al-Quran. Ramadhan tanpa al-Quran ibarat satu bulan yang hanya untuk menjalani proses menahan diri dari makan dan minum.  Tidak lebih dari itu.

Sebagai mahasiswa tahun akhir kejuruteraan elektrik di UTM ketika ini, aku ada kesempatan untuk melihat dan observe culture di universiti aku sepanjang aku belajar disini. Obviously, nama UTM akan sentiasa dikaitkan dengan course-course yang melibatkan engineering dan teknologi. Dan aku yakin tidak sedikit mahasiswa dan mahasiswi yang cemerlang dalam bidang ini.

Namun, budaya Islam atau kesyumulan Islam dalam culture mahasiwa mahasiswi disini masih ditahap sederhana. Aku kurang pasti adakah sekulerisme yang menjadi punca pemisahan antara kesyumulan Islam dengan corak kehidupan mahasiswa disini atau mahasiswa disini kurang mendapat pendedahan atau kurang mahu mendapatkan pendedahan tentang ilmu dan budaya Islam disini. Bukan tidak ada kumpulan-kumpulan yang mengerakkan ideologi dan budaya Islam disini, ada dan wujud sebenarnya, cuma tahap sambutannya sangatlah sedikit jika hendak dibandingkan dengan sambutan dari program-program hiburan.

Aku fikir dengan kecemerlangan dalam bidang akademik disini seharusnya sejajar dengan kecemerlangan dari sudut kehidupan sebagai individu muslim juga. Kritikan ini bukanlah dituju kepada satu pihak sahaja tetapi untuk semua mahasiswa, pengerak ideologi, pihak pentadbiran kerajaan dan badan bukan kerajaan. Because each of you important to Islam.

Aku merasa sudah tiba masanya untuk kita re-navigate balik matlamat asal kehidupan kita dan membuat satu kejelasan yang mantap dalam pemahaman kita terhadap Islam.

Masih ramai mahasiswa dan mahasiswi yang beranggapan bahawa Islam itu hanyalah sekadar agama dan bukan dipandang sebagai cara hidup (life style) yang meliputi keseluruhan aspek. Maka, jika benarlah Islam hanya dipandang sebagai agama sahaja maka pemahaman kita akan berputar pada persoalan-persoalan seperti solat, hukum, ibadah sahaja sehingga solat dan ibadah itu menjadi satu ritual harian untuk penganutnya tanpa memberi impak pada keseluruhan kehidupan seorang individu. Sedangkan Islam ini hadir untuk menjadi solusi kepada segala masalah didunia ini tidak kira untuk orang yang beriman ataupun yang belum beriman.

Berbalik kepada bicara aku diawal penulisan, Ramadhan dan al-Quran adalah satu gandingan yang mantap. Al-Quran ini hadir untuk menjadi rahmat sekalian alam. Bukan hanya untuk orang mukmin malah untuk orang yang belum muslim juga. Rahmat seluruh alam ye.

Permulaan Islam adalah bermula dengan al-Quran, maka mulakanlah diri kita mengenal Islam dengan al-Quran. Rapatkan diri kita dengan al-Quran. Banyakkan masa mentadabbur (menghayati @ ponder) ayat-ayat al-Quran. Carilah guru yang boleh mengajar tentang al-Quran. Baca, kaji dan ambil tahu sirah (cerita / asbabun nuzul) disebalik penurunan setiap ayat-ayat al-Quran. Carilah atau buatlah group yang boleh membincangkan isi-isi didalam al-Quran sebagai bekalan untuk menghadapi kehidupan seharian.

Aku melihat semakin kita dewasa, semakin kita jauh dengan Islam. Dahulu ketika disekolah rendah, kita mungkin ada sekolah agama untuk menampung keperluan makanan rohani. Bila sudah berada disekolah menengah tiada lagi sekolah agama, tetapi masih diselitkan kelas agama didalam mata pelajaran. Bila sudah masuk diperingkat yang lebih tinggi, tiada lagi sekolah mahupun kelas agama formal yang dapat menampung dan mengisi makanan rohani kita. Sedangkan dari kelas agama itulah sedikit sebanyak  membuat kita mempunyai ilmu tentang Islam dan cara hidup Isam. Maka, ketika ini, apakah yang menjadi penampung dan pengisi rohani kita? Sudah berapa lama kita biarkan rohani kita tidak diberi makanan? 

Barangkali ia sudah mati dan tidak bernyawa lagi. Lalu jadilah kita robot yang tidak mempunyai hati dan perasaan. Tsk tsk.

Al-Quran ini didalamnya banyak kisah-kisah yang menjadi pedoman. Banyak peringatan-peringatan yang lembut dan yang keras. Al-Quran ini mempunyai cerita dibalik cerita. Dan Allah mengambil masa selama 23 tahun untuk menyempurnakan cerita-cerita kehidupan di dalam al-Quran. Kenapa al-Quran ini boleh menghidupkan hati yang mati?

Jawapan yang sederhana, kerana al-Quran itu sendiri berenti kehidupan. Hanya kehidupan sahaja yang boleh menghidupkan sesuatu yang mati. Maka jangan jauhkan diri kita dari al-Quran. Hati kita akan mati tanpa nasihat dan pedoman dari al-Quran.

Ketika Allah memberi kotak hadiah yang sangat indah dan cantik, maka bukalah ia dengan cermat dan tertib. Lalu ambillah hadiah dari dalam kotak itu dan gunakanlah hadiah itu selama kamu hidup. Moga-moga tika kamu bertemu dengan Tuhan mu nanti, hadiah itu sudah terpasak dalam hati.

Ramadhan ketujuh. Masih dengan doa yang sama agar bumi UTM ini kembali makmur dengan budaya dan kesyumulan Islam. InsyaAllah.

“Aku tinggalkan kamu dengan dua benda, yang dimana jika kamu memengangnya dengan erat, kamu tidak akan tersesat. Ia adalah al-Quran dan as-sunnah”— Rasulullah saw.

Hei kamu..
Kotak hadiah sudah ditangan mu,
Bilakah mahu dibuka kotak itu?


Love,
AH
Aku. Hamba.



5 comments:

Anonymous said...

It's remarkable in favor of me to have a web page, which is
useful in favor of my knowledge. thanks admin

Anonymous said...

That is very interesting, You are an excessively professional blogger.
I have jojned your feed and sit up for seeking more off your
fantatic post. Also, I've shared your web site in my
social networks

Anonymous said...

Hello everyone, it's my first pay a quick visit at
this site, and article iis really fruitful in support
of me, keep up posting such content.

Anonymous said...

Hey! I could have sworn I've been to this blog before but after reading
through some of tthe post I realizedd it's new to me.
Anyways, I'm definitely delighted I found it annd I'll be bookmarking and checking back often!

Anonymous said...

Hi there, just wanted to mention, Ienjohed thhis blog post.
It was funny. Keep on posting!

My Instagram